28/11/2022

wartajateng.id – Kamis (21/4) Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi memastikan stok kebutuhan pokok jelang perayaan hari raya Idul Fitri 1443 Hijriyah di ibu kota Provinsi Jawa Tengah aman baik stok maupun harga. Dari pantauan yang dilakukan Hendi, sapaan akrab Wali kota meskipun ada sedikit kenaikan harga namun masih terkontrol.

“Hari ini kita cek dan pastikan sejumlah kebutuhan di toko maupun pasar, stoknya ada tidak, harganya aman atau tidak. Nanti kita laporkan ke tim satgas pangannya Polda,” ujar Hendi usai berkeliling dan meninjau langsung sejumlah lokasi seperti Pasar Karangayu, Pasar Swalayan ADA Siliwangi dan SPBU Indraprasta bersama jajaran Forkopimda kota Semarang.

Menghampiri sejumlah kios, Hendi mengecek keseluruhan harga kebutuhan pokok. Ditambahkan Hendi, beberapa kebutuhan yang banyak dibutuhkan masyarakat adalah komoditas seperti gula, minyak goreng, ayam tersedia dengan kisaran harga pasar 24 hingga 25 ribu rupiah. “Sebenarnya semua tergantung dari keinginan mremo-nya (aji mumpung) pedagang atau tidak. Harga ayam misalkan, kalau naiknya dari 24 ribu jadi 40 ribu itu mremo. Tapi kalau naiknya tidak terlalu tinggi dari harga 36 ribu jadi 38-40 ribu, mudah-mudahan bisa terbeli,” imbuh Hendi.

Hal senada juga disampaikan Kepala Kejaksaan Negeri Kota Semarang, Emy Munfarida. “Harga sembako masih stabil, kalaupun naik masih normal jadi tidak usah khawatir. Insyaa Allah tersedia sampai lebaran, paling harganya naik sekitar 1.000 sampai 2.000 rupiah,” ujar Emy.

Pada kesempatan yang sama, Hendi pun memastikan sejumlah persiapan layanan mudik di titik-titik posko Kota Semarang. Posko Tol Kalikangkung, posko dalam kota dan posko batas kota di Penggaron terpantau siap memberikan layanan sebagai tempat informasi publik, tempat istirahat dan layanan vaksinasi booster bagi pemudik yang belum booster.

Lebih lanjut, Pemerintah Kota Semarang juga membuat surat edaran terkait keamanan rumah bagi masyarakat Kota Semarang yang menjalankan mudik. “Titipkan pada tetangganya, dipastikan listriknya semua seperti lampunya, kompor dan lainnya aman. Jangan sampai gasnya dibiarkan terbuka,” pungkas Hendi.

Berbagi:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *